Obama, Lebih Yahudi Daripada Yahudi?

Kamis, 11/03/2010 10:38 WIB

Kecemasan tentang Barack Obama awalnya melanda Israel ketika ia meroket ke Gedung Putih. Bagaimana tidak, ia adalah seseorang yang belum diuji. Apakah Amerika di tangan Obama akan menjadi penyelamat Israel yang berbahaya dan sering memusuhi dunia? Atau apakah presiden Amerika ini akan mendatangkan malapetaka bagi keamanan Israel?
Kegelisahan Israel terutama terlihat dalam lingkaran di sekeliling Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, yang menjabat dua bulan setelah Obama di Maret 2009. Perdana menteri yang baru dan para pembantunya yang mendengar laporan mengkhawatirkan dari Partai Republik di Amerika Serikat, beberapa di antaranya melukiskan Obama sebagai seorang Marxis.


Kegelisahan Israel semakin menjadi pada Mei 2009. Hampir delapan minggu setelah menjabat, Obama seperti yang mencurahkan perhatian untuk masalah yang paling memecah-belah dalam hubungan AS-Israel: permukiman Israel di Tepi Barat. Menteri Luar Negeri Hillary Clinton dan George Mitchell mengumumkan bahwa Obama ingin total membekukan pembangunan rumah-rumah Yahudi, bahkan di Yerusalem, dan bahwa Obama tidak menganggap dirinya terikat oleh kompromi sebelumnya tentang penyelesaian masalah tersebut.
Banyak orang Israel, bahkan beberapa orang yang tidak mengindahkan masalah permukiman, melihat kendali itu merupakan pendekatan naif yang terbaik, jika tidak benar-benar antagonis. Episode berikutnya adalah bahwa Obama sangat naif tentang Timur Tengah dan mudah terombang-ambing oleh pembuat keputusan tertentu, tidak terduga, dan berbahaya.
Sebuah teori muncul menyalahkan Kepala Staf Gedung Putih Rahm Emanuel dan Penasihat Senior David Axelrod, dua orang Yahudi Amerika dari Chicago. Beberapa orang Netanyahu mencap mereka sebagai pengikut diplomasi Timur Tengah yang dilihat Israel sebagai rintangan bagi perdamaian. Demokrat Amerika pun kadang-kadang menampilkan diri mereka bahwa tim Obama tidak simpatik kepada Israel.
Penasihat J Street dan mantan Dewan Hubungan Luar Negeri Henry Siegman, misalnya, menulis bahwa Israel tidak lagi menjadi negara demokrasi sejati, tetapi sebuah “rezim apartheid” yang ingin “mempertahankan kontrol Israel terhadap Palestina dari sungai ke laut. ” Atau pembahasan tentang “hubungan khusus Amerika dengan Israel mempertahankan perusahaan kolonial.”
MJ Rosenberg, mantan kepala Forum Kebijakan Israel, menulis bahwa, “Tidak peduli siapa … kepala pemerintahan Israel, tapi Presiden Barack Obama lah yang memegang 51 kartu di dek.” Kontributor Foreign Policy, Stephen M. Walt menambahkan, “Kecuali kalau presiden AS bersedia dan mampu mendorong perdamaian Israel … Itu tidak akan pernah terjadi.”
Paduan suara dari Demokrat memperkuat kesan kiri di Israel bahwa Obama, atau setidaknya sebagian dari pejabat atas, harus setuju akan ide itu. Namun, selama 12 bulan terakhir, beberapa bukti telah mulai menunjukkan bahwa Obama dan penasihat puncaknya berpijak pada keputusan-keputusan tertentu.

Ya, Obama akan menarik mundur di Irak, saat dia kampanye. Tapi ini adalah kebijakan yang dianut oleh banyak orang di pusat, bukan hanya sebelah kiri saja. Pada saat yang sama, ia meningkatkan pagelaran tentara Amerika di Afghanistan dari 38.000 menjadi 100.000.
Bagian penting lain dari agenda progresif itu adalah alokasi dana untuk program domestik. Obama menolak saran ini dan ia bukan Bush yang meningkatkan anggaran pertahanan dari $ 513 miliar pada tahun fiskal 2009 menjadi $ 537 miliar untuk tahun fiskal 2010 dan $ 549 untuk 2011. Jika anggaran pertahanan merupakan salah satu indikator terbaik arah kebijakan, anggaran pertahanan Obama menandai dia sebagai seseorang yang tidak berhaluan kiri.
Indikator lain arah kebijakan luar negeri adalah Obama meletakkan risiko tentara Amerika di Afghanistan, dan ia tampaknya menerima bahwa beberapa tingkat korban sipil adalah sesuatu yang disesalkan, tetapi kenyataannya hal itu tidak dapat dihindari karena keamanan global yang ingin dicapai. Obama telah meningkat dengung serangan di Pakistan, tidak terpengaruh oleh laporan-laporan tentang korban sipil. Pada bulan Desember, secara pribadi presiden AS itu mengeluarkan perintah untuk Serangan udara AS di Yaman, menewaskan 35 orang, dan juga tentu saja, puluhan warga sipil.
Obama dianugerahi Penghargaan Perdamaian Nobel sebagai bentuk dorongan kepada kaum liberal Eropa. Tapi 10 Desember 2009, pidato Obama diterjemahkan oleh seorang konservatif dengan: “Bangsa-Bangsa yang bertindak secara individu atau dalam skala besar akan menemukan penggunaan kekerasan bukan hanya perlu, tetapi dibenarkan secara moral.”

Mengenai isu-isu yang menyentuh langsung Israel, sebenarnya pilihan Obama adalah lebih dekat dengan Israel dibandingkan dengan rekan-rekannya yang lain yang lebih progresif. Pada isu Israel-Palestina, Obama dan timnya telah mengubah lapangan. Dia telah, dengan kekhawatiran dari J Street kiri, menerima kompromi Netanyahu dan melanjutkannya.
Mitchell, utusan Obama untuk Palestina-Israel, pada 25 Desember mengatakan, “Kami percaya langkah-langkah ke arah permukiman dapat memiliki dampak besar.” Pada 7 Januari, dalam sebuah wawancara dengan Charlie Rose, Mitchell berkata, “Israel tidak akan menghentikan pembangunan pemukiman di dalam atau di Yerusalem Timur. Mereka tidak menganggap itu sebagai suatu penyelesaian karena mereka berpikir itu bagian dari Israel.” Mitchell mempunyai tugas yang tidak biasa yaitu menjelaskan kepada sekutu Eropa mengapa tidak realistis untuk mengharapkan pembekuan konstruksi di Yerusalem.
Obama juga pantang menyerah dalam menghadapi tuntutan bahwa ia membuka hubungan dengan Hamas. Dia mengatakan ini akan merusak proses perdamaian selama Hamas tetap menolak eksistensi Israel, dan itu akan merusak semua rencana Mahmoud Abbas dan Salam Fayyad. Dalam wawancara dengan Time pada 21 Januari, ia mengatakan, “Jika kita telah mengantisipasi beberapa masalah politik dalam negosiasi Israel-Palestina sebelumnya, kita mungkin tidak akan meningkatkan ekspektasi yang tinggi.” Itu artinya ya sudah, Palestina tidak akan kemana-mana.
Dalam serangkaian pernyataan baru-baru ini, Obama telah berulang kali mencoba untuk mendefinisikan dirinya sebagai orang dari pusat, bukan kiri. Pada pertemuan dengan House Republik pada 29 Januari, tegasnya, “Saya bukan seorang ideolog.” 9 Februari 9 dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg News, ia berkata bahwa ia sedang mengejar “bisnis yang ramah secara mendasar” dan merupakan “pembela sengit” untuk pasar bebas. “Ironisnya adalah bahwa di sebelah kiri kita dianggap berada di dalam saku bisnis besar, dan kemudian pada sisi bisnis, kita dianggap sebagai anti-bisnis.”
Pelajaran Obama dari Massachussets adalah karena kemenangan Republik, fakta bahwa ayunan pemilih yang memberikan suara untuk Obama pada tahun 2008 berbondong-bondong meninggalkan dirinya, termasuk anggota serikat buruh di pinggiran kota yang juga membantu Republik Demokratik menang di New Jersey dan Virginia. Tim Obama jelas khawatir bahwa sentris independen dan Demokrat melarikan diri ke Partai Republik.

Sementara itu, di kiri tidak bahagia, banyak orang yang sekarang berpikir bahwa Obama hanya postur sebagai calon progresif tahun 2008 untuk mengepung Clinton dalam pemilihan pendahuluan Partai Demokrat. Emanuel (Rahm) adalah kambing hitam baru bagi banyak orang di sebelah kiri, yang mengatakan dia lebih peduli tentang prospek pemilihan kembali yang membahayakan “Blue Dog” Demokrat di Kongres daripada kebijakan mencetak gol kemenangan.
Tentu saja, ini semua bisa taktis, dan bukan ukuran sejati buat Obama. Namun, setidaknya untuk saat ini, kecemasan di Israel sudah reda, dan orang-orang Yahudi telah mengambil pandangan yang lebih positif terhadap presiden ini daripada yang mereka rasakan setahun yang lalu. (sa/fp)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: