Enam Perusahaan Yahudi Mengendalikan 96% Media Dunia

“You know very well, and the stupid Americans know equally well, that we control their government, irrespective of who sits in the White House. You see, I know it and you know it that no American president can be in a position to challenge us even if we do the unthinkable. What can they (Americans) do to us? We control congress, we control the media, we control show biz, and we control everything in America. In America you can criticize God, but you can’t criticize Israel…”~ Israeli spokeswoman, Tzipora Menache

“Anda tahu betul, dan orang-orang bodoh Amerika sama-sama tahu, bahwa kami mengontrol pemerintah mereka, terlepas dari siapa yang duduk di Gedung Putih. Anda lihat, aku tahu dan Anda juga tahu bahwa tidak ada presiden Amerika bisa berada dalam posisi untuk menentang kita bahkan jika kita melakukan hal-hal yang tak terpikirkan. Apa yang bisa mereka (Amerika) lakukan terhadap kita? Kami kontrol kongres, kami mengontrol media, kita kontrol biz show, dan kami mengendalikan segala sesuatu di Amerika. Di Amerika Anda bisa mengkritik Tuhan, tetapi Anda tidak bisa mengkritik Israel … “ ~ Juru bicara Israel, Tzipora Menache

Fakta Kontrol Media Yahudi

Konglomerat media terbesar saat ini adalah Walt Disney Company, ketua dan CEO nya seorang Yahudi bernama Michael Eisner. Kekaisaran Disney, dipimpin oleh seorang pria yang digambarkan oleh salah seorang analis media sebagai “gila kontrol”, termasuk beberapa perusahaan produksi acara televisi (Walt Disney Television, Touchstone Television, Buena Vista Television), juga menguasai jaringan dengan 14 juta pelanggan, dan dua perusahaan produksi video.

Di bidang film Walt Disney Picture Group, yang dipimpin oleh Joe Roth (juga seorang Yahudi), meliputi Touchstone Pictures, Hollywood Pictures, dan Caravan Pictures. Disney juga memiliki Miramax Films, yang dijalankan oleh Weinstein bersaudara. Ketika Perusahaan Disney dijalankan oleh keluarga Disney bukan Yahudi sebelum pengambilalihan oleh Eisner pada tahun 1984, itu dicontohkan sehat, hiburan keluarga. Meskipun masih memegang hak untuk Snow White, di bawah Eisner, perusahaan telah berkembang menjadi produksi seks grafis dan kekerasan. Selain itu, memiliki 225 stasiun afiliasi di Amerika Serikat dan merupakan bagian dari beberapa pemilik perusahaan TV Eropa. Jaringan kabel anak perusahaan ABC, ESPN, dipimpin oleh presiden dan CEO Steven Bornstein, juga Yahudi.

Perusahaan ini juga memiliki saham pengendali Lifetime Television dan Arts & Entertainment, Jaringan perusahaan kabel. ABC Radio Network memiliki sebelas stasiun Radio frekwensi AM dan sepuluh stasiun FM. Ditambah lagi, di kota-kota besar seperti New York, Washington, Los Angeles, memiliki lebih dari 3.400 afiliasi. Meskipun pada awalnya adalah perusahaan telekomunikasi, Modal Kota / ABC memperoleh lebih dari $ 1 miliar dalam penerbitan pada tahun 1994. Memiliki tujuh surat kabar harian, Fairchild Publications, Chilton Publikasi, dan Diversifikasi berbagai Grup Penerbitan. Time Warner, Inc, adalah terbesar kedua media internasional.

Ketua dewan dan CEO, Gerald Levin, adalah seorang Yahudi. Anak perusahan Time Warner, HBO, merupakan jaringan tv kabel terbesar. Warner Music adalah perusahaan rekaman terbesar di dunia, dengan 50 label, yang terbesar di antaranya adalah Warner Brothers Records, dipimpin oleh Danny Goldberg. Stuart Hersch adalah presiden Warnervision, video unit produksi Warner Music. Goldberg dan Hersch orang Yahudi. Warner Music adalah promotor awal yang terlibat dengan Interscope Records, perusahaan rekaman “gangster rap.” Itu membantu mempopulerkan genre grafis yang secara eksplisit mendorong kulit Hitam untuk melakukan tindakan kekerasan terhadap kulit putih. Selain jaringan kabel dan musik, Time Warner sangat terlibat dalam produksi film (Warner Brothers Studio) dan penerbitan. Divisi penerbitan Time Warner’s (editor-in-chief Pearlstine Norman, seorang Yahudi) adalah penerbit majalah terbesar di negara yang menerbitkan Time, Sports Illustrated, People, Fortune.

Ketika Ted Turner, seorang kafir, mengajukan tawaran untuk membeli CBS pada tahun 1985, ada panik di ruang rapat media di seluruh bangsa. Turner membuat keberuntungan dalam iklan dan kemudian telah membangun jaringan kabel-berita TV yang sukses, CNN. Meskipun Turner mempekerjakan sejumlah orang Yahudi pada posisi eksekutif kunci dalam CNN dan tidak pernah mengambil jabatan publik yang bertentangan dengan kepentingan Yahudi, ia adalah orang dengan ego yang besar dan kepribadian yang kuat dan dianggap oleh Ketua William Paley (Palinsky nama asli, seorang Yahudi ) dan orang-orang Yahudi lainnya di CBS sebagai tak terkendali: dianggap bom waktu yang mungkin pada masa depan giliran melawan mereka (Yahudi).

Selanjutnya, wartawan YAhudi Daniel Schorr, yang telah bekerja untuk Turner, publik menuduh bahwa mantan bosnya mengadakan menyukai pribadi untuk orang Yahudi.
Untuk memblokir tawaran Turner, eksekutif CBS mengundang miliarder Yahudi diibidang teater, hotel, asuransi, dan rokok, sosok Laurence Tisch untuk meluncurkan “ramah” pengambilalihan perusahaan, dan dari tahun 1986 hingga 1995 Tisch adalah ketua dan CEO CBS, menghapus setiap ancaman non-Yahudi. Upaya selanjutnya oleh Turner untuk mengakuisisi jaringan utama telah terhalang oleh Levin’s Time Warner, yang memiliki hampir 20 persen saham CBS dan memiliki hak veto atas kesepakatan besar. Viacom, Inc, dipimpin oleh Sumner Redstone (lahir Murray Rothstein), seorang Yahudi, adalah yang terbesar ketiga megamedia perusahaan di negeri ini, dengan pendapatan lebih dari $ 10 miliar per tahun. Viacom, yang memproduksi dan mendistribusikan program televisi untuk tiga jaringan terbesar, memiliki stasiun televisi 12 dan 12 stasiun radio. Memproduksi film fitur melalui Paramount Pictures, yang dipimpin oleh Yahudi Sherry Lansing. Divisi penerbitan tersebut termasuk Prentice Hall, Simon & Schuster, dan Pocket Books.

Ini mendistribusikan video melalui lebih dari 4.000 toko Blockbuster. klaim kepala Viacom untuk ketenaran, bagaimanapun, adalah sebagai penyedia terbesar di dunia pemrograman kabel, melalui jaringan yang Showtime, MTV, Nickelodeon, dan lainnya. Sejak tahun 1989, MTV dan Nickelodeon telah memperoleh saham yang lebih besar dan mempunyai penonton terbanyak dari kaum muda. Dengan tiga besar, dan sejauh ini terbesar, perusahaan media di tangan orang Yahudi. Sulit untuk percaya bahwa gelar besar kontrol muncul tanpa usaha, sengaja bersama pada bagian mereka.

Bagaimana dengan perusahaan media besar lain? Nomor empat dalam daftar adalah Rupert Murdoch’s News Corporation, yang memiliki televisi Fox dan 20th Century Fox Films. Murdoch adalah seorang kafir, tetapi Petrus Chermin, yang mengepalai studio film Murdoch dan juga mengawasi produksi TV-nya, adalah seorang Yahudi. Nomor lima adalah Sony Corporation Jepang, yang anak perusahaan AS, Sony Corporation of America, dijalankan oleh Michael Schulhof, seorang Yahudi. Alan Levine, seorang Yahudi, kepala divisi Sony Pictures.
Sebagian besar perusahaan produksi televisi dan film yang tidak dimiliki oleh perusahaan terbesar juga dikendalikan oleh orang Yahudi. Sebagai contoh, New World Entertainment, dicanangkan oleh salah satu analis media sebagai “produser program TV premier independen di Amerika Serikat,” dimiliki oleh Ronald Perelman, seorang Yahudi. Yang paling terkenal dari perusahaan media yang lebih kecil, Dreamworks SKG, adalah hal yang sangat halal.

Dream Works dibentuk pada tahun 1994 di tengah media hype besar oleh industri rekaman mogul David Geffen, mantan ketua Disney Pictures Jeffrey Katzenberg, dan sutradara film Steven Spielberg, ketiga-nya adalah orang Yahudi. Perusahaan ini memproduksi film, film animasi, program televisi, dan rekaman musik. Dua perusahaan produksi lainnya , MCA dan Universal Pictures, keduanya dimiliki oleh Seagram Company, Ltd Presiden dan CEO Seagram, raksasa minuman keras, adalah Edgar Bronfman Jr, yang juga presiden dari World Jewish Congress. Hal ini juga diketahui bahwa Yahudi telah mengendalikan produksi dan distribusi film sejak awal industri film di dekade awal abad ke-20.

Film yang diproduksi oleh lima perusahaan film terbesar yang disebutkan di atas-Disney, Warner Brothers, Sony, Paramount (Viacom), dan Universal (Seagram)-menyumbang 74 persen dari penerimaan total box-office selama delapan bulan pertama tahun 1995 . Tiga besar di siaran televisi jaringan yang digunakan untuk ABC, CBS, dan NBC. Dengan konsolidasi kerajaan media, entitas ketiganya tidak lagi independen. Sementara mereka independen, namun, masing-masing dikendalikan oleh seorang Yahudi sejak awal: ABC oleh Leonard Goldenson, CBS pertama kali oleh William Paley dan kemudian oleh Lawrence Tisch, dan NBC pertama kali oleh David Sarnoff dan kemudian oleh anaknya, Robert.

Selama beberapa dekade, jaringan ini mempunyai staf dari atas ke bawah adalah orang-orang Yahudi, dan Yahudi penting dari jaringan televisi tidak berubah ketika jaringan diserap oleh perusahaan lain. Kehadiran Yahudi di program berita televisi masih sangat kuat. Sebagaimana dicatat, ABC merupakan bagian dari Eisner’s Disney Company, dan produser eksekutif program berita ABC adalah semua orang Yahudi: Victor Neufeld (20-20), Bob Reichbloom (Good Morning America), dan Rick Kaplan (World News Tonight). CBS baru-baru ini dibeli oleh Westinghouse Electric Corporation.

Namun demikian, orang yang ditunjuk oleh Lawrence Tisch, Eric Ober, tetap presiden CBS News, dan Ober adalah seorang Yahudi. Pada NBC, kini dimiliki oleh General Electric, NBC News Presiden Andrew Kurangnya adalah seorang Yahudi, sebagaimana produser eksekutif Jeff Zucker (Today), Jeff Gralnick (NBC Nightly News), dan Neal Shapiro (Dateline).
Setelah berita televisi, Media Cetak. Surat Kabar harian merupakan media informasi yang paling berpengaruh di Amerika. Enam puluh juta dari mereka yang dijual (dan mungkin baca) setiap hari. jutaan eksemplar dibagi antara beberapa 1.500 publikasi yang berbeda. Orang mungkin menyimpulkan bahwa banyaknya surat kabar yang berbeda di seluruh Amerika akan memberikan perlindungan terhadap kontrol Yahudi dan distorsi.

Namun, hal ini tidak terjadi. Ada eksplisit kemerdekaan kurang, persaingan kurang, dan juga keterwakilan, apalagi kepentingan kita.
Ketika sebagian besar kota-kota telah memiliki beberapa surat kabar secara independen diterbitkan oleh masyarakat setempat memiliki hubungan dekat dengan masyarakat, telah hilang. Hari ini, sebagian besar “lokal” surat kabar yang dimiliki oleh sejumlah kecil perusahaan besar yang dikendalikan oleh eksekutif yang tinggal dan bekerja ratusan atau ribuan mil jauhnya.

Faktanya adalah bahwa hanya sekitar 25 persen dari 1.500 negara kertas secara independen yang dimiliki; sisanya milik rantai multi-koran. Hanya segelintir yang cukup besar untuk mempertahankan staf pelaporan independen di luar komunitas mereka sendiri, sisanya tergantung pada beberapa ini untuk semua berita nasional dan internasional. Kerajaan Newhouse Samuel saudara Yahudi dan Donald Newhouse memberikan contoh lebih kurangnya persaingan yang nyata antara surat kabar harian Amerika, tetapi juga menggambarkan nafsu tak terpuaskan Yahudi telah menunjukkan untuk mengontrol semua organ opinion-maker yang bisa mereka cengkeram.

The Newhouses sendiri menguasai 26 surat kabar harian, termasuk yang besar dan penting, seperti Cleveland Plain Dealer, Newark Star-Ledger, dan New Orleans Times-Picayune, direktori perdagangan terbesar buku penerbitan konglomerat, Random House, dengan seluruh anak perusahaan ; Newhouse Broadcasting, yang terdiri dari 12 stasiun televisi dan 87 kabel-TV sistem, termasuk beberapa jaringan terbesar di negara itu; suplemen Parade Minggu, dengan sirkulasi lebih dari 22 juta eksemplar per minggu, beberapa lusin dua majalah besar, termasuk New Yorker, Vogue, Madmoiselle, Glamour, Vanity Fair, Bride, Gentlemen’s Quarterly, Self, House & Garden, dan semua majalah lain dari kelompok yang dimiliki sepenuhnya oleh Conde Nast.
Kerajaan media Yahudi didirikan oleh Samuel Newhouse, seorang imigran dari Rusia.

Yang membuat begitu banyak surat kabar Newhouse berada di tingkat besar dimungkinkan oleh fakta bahwa surat kabar tidak didukung oleh pelanggan mereka, tetapi oleh pengiklan mereka. Ini adalah penghasilan iklan-bukan perubahan kecil yang dikumpulkan dari para pembaca koran-bahwa sebagian besar membayar gaji editor dan menghasilkan keuntungan pemilik. Setiap kali para pemasang iklan besar di sebuah kota memilih untuk mendukung satu surat kabar di atas yang lain dengan bisnis mereka, surat kabar yang disukai akan berkembang sementara pesaing meninggal.

Sejak awal abad ke-20, ketika kekuasaan dagang Yahudi di Amerika menjadi kekuatan ekonomi yang dominan, telah terjadi peningkatan tetap dalam jumlah surat kabar Amerika di tangan Yahudi, disertai dengan penurunan mantap dalam jumlah yang bersaing bukan Yahudi-terutama koran sebagai akibat dari kebijakan iklan selektif oleh para pedagang Yahudi. Lebih jauh lagi, bahkan mereka masih di bawah kepemilikan surat kabar non-Yahudi dan manajemen sangat menyeluruh tergantung pada pendapatan iklan Yahudi bahwa mereka dan kebijakan editorial berita pelaporan sebagian besar dibatasi oleh Yahudi suka dan tidak suka. Ini berlaku dalam bisnis surat kabar.
Tiga Koran Yahudi

Penindasan persaingan dan pembentukan monopoli lokal pada penyebaran berita dan opini telah ditandai munculnya kontrol Yahudi atas surat kabar Amerika. Kemampuan yang dihasilkan orang Yahudi untuk menggunakan pers sebagai instrumen terlindung dari kebijakan Yahudi tidak bisa lebih baik diilustrasikan daripada contoh-contoh dari tiga surat kabar paling bergengsi dan berpengaruh: New York Times, Wall Street Journal, dan Washington Post .

Ketiganya, mendominasi ibukota Amerika tentang keuangan dan politik, adalah surat kabar yang mengatur tren dan panduan untuk hampir semua yang lain. Mereka adalah orang-orang yang memutuskan apa yang berita dan apa yang tidak, di tingkat nasional dan internasional. Mereka sumber asal-muasal berita, yang lain hanya menyalinnya, dan tiga surat kabar tersebut berada di tangan Yahudi. The New York Times didirikan pada 1851 oleh dua orang bukan Yahudi, Henry Raymond dan George Jones. Setelah kematian mereka, Koran itu dibeli pada tahun 1896 dari real Jones oleh penerbit Yahudi yang kaya, Adolph Ochs.cucu, Arthur Ochs Sulzberger, Jr, adalah penerbit dan CEO. Editor eksekutif Max Frankel, dan managing editor adalah Joseph Lelyveld.

Kedua yang terakhir juga Yahudi. Keluarga Sulzberger juga memiliki, melalui New York Times Co, 33 surat kabar lainnya, termasuk Boston Globe, dua belas majalah, termasuk McCall’s dan Family Circle dengan sirkulasi lebih dari 5 juta masing-masing; tujuh radio dan stasiun siaran TV, kabel- TV sistem; dan perusahaan penerbitan buku tiga. The New York Times News Service mengirimkan berita, fitur, dan foto-foto dari New York Times oleh kawat ke 506 surat kabar lain, kantor berita, dan majalah. Kepentingan nasional yang sama Washington Post, yang, dengan mendirikan perusahaan “kebocoran” di seluruh instansi pemerintah di Washington, memiliki track dalam berita yang melibatkan pemerintah Federal.

The Washington Post, seperti New York Times, pemilik asalnya asal non-Yahudi. Ini didirikan tahun 1877 oleh stilson Hutchins, dibeli dari dia pada tahun 1905 oleh John McLean, dan kemudian diwarisi oleh Edward McLean. Pada bulan Juni 1933, Namun, pada puncak Depresi Besar, koran dipaksa ke kebangkrutan. Washington Post dibeli di lelang pailit oleh Eugene Meyer, seorang pemodal Yahudi. The Washington Post kini dikelola oleh Katherine Meyer Graham, putri Eugene Meyer. Dia merupakan pemegang saham utama dan ketua dewan Washington Post Co.

Pada tahun 1979, ia tunjuk anaknya, Donald sebagai penerbit. Dia sekarang juga memegang pos-pos presiden dan CEO dari Washington Post Co. The Washington Post Co memiliki sejumlah kepemilikan media lain di koran, televisi, dan majalah, terutama nomor dua majalah berita mingguan nasional, Newsweek. The Wall Street Journal, yang menjual 1,8 juta eksemplar setiap hari kerja, yang terbesar-sirkulasi surat kabar harian nasional.

Hal ini dimiliki oleh Dow Jones & Company, Inc, New York perusahaan yang juga menerbitkan 24 surat kabar harian lain dan tabloid keuangan mingguan Barron’s,. Ketua dan CEO Dow Jones adalah Peter kann, yang adalah seorang Yahudi. Kann juga memegang pos ketua dan penerbit Wall Street Journal. Sebagian besar surat kabar lain New York utama berada di tangan tidak lebih baik dari New York Times dan Wall Street Journal. The New York Daily News dimiliki oleh pengembang Yahudi real-estate Mortimer B. Zuckerman. The Village Voice adalah milik pribadi Leonard Stern, pemilik miliarder Yahudi perusahaan pasokan Gunung Hartz hewan peliharaan.
Media Massa Lainnya

Cerita ini kurang lebih sama untuk media lain seperti pada televisi, radio, dan surat kabar. Perhatikan, misalnya, newsmagazines. Hanya ada tiga dari setiap catatan diterbitkan di Amerika Serikat: Berita Time, Newsweek, dan US and World Report. Time, dengan sirkulasi mingguan 4,1 juta, ini diterbitkan oleh susidiary dari Time Warner Communications. CEO of Time Warner Communications, seperti disebutkan di atas, adalah Gerald Levin, seorang Yahudi. Newsweek, sebagaimana disebutkan di atas, diterbitkan oleh Washington Post Company, di bawah eorang Yahudi Katherine Meyer Graham.

Sirkulasi mingguan adalah 3,2 juta. US News & World Report, dengan sirkulasi mingguan 2,3 juta, dimiliki dan diterbitkan oleh Mortimer Zuckerman, seorang Yahudi. Zuckerman juga memiliki Atlantic Monthly dan tabloid New York, Daily News, yang merupakan Koran keenam terbesar di negara ini. Di antara konglomerat penerbitan buku-raksasa, juga Yahudi. Tiga dari enam penerbit buku terbesar di AS, menurut Publisher’s Weekly, dimiliki atau dikendalikan oleh orang-orang Yahudi. Ketiganya adalah Random House (dengan banyak anak, termasuk Crown Publishing Group), tempat ketiga Simon & Schuster, dan Time Warner Trade Group. Penerbit lain signifikansi khusus adalah Western Publishing. Meskipun hanya peringkat 13 dalam ukuran antara semua penerbit AS, ia menempati urutan pertama di antara penerbit buku anak-anak, dengan lebih dari 50 persen dari pasar. Chairman dan CEO adalah Richard Snyder, seorang Yahudi, yang mengganti Richard Bernstein, juga seorang Yahudi.
Pengaruh Pengendalian Media Yahudi

Ini adalah fakta kontrol media Yahudi di Amerika. bersedia untuk menghabiskan beberapa jam di perpustakaan besar bisa memverifikasi akurasi mereka Siapapun. Saya berharap bahwa fakta-fakta ini sangat mengganggu Anda. Haruskah minoritas apapun diperbolehkan untuk memegang kekuatan yang luar biasa? Tentu saja, tidak dan memungkinkan orang-orang dengan keyakinan seperti yang diungkap dalam Talmud, untuk menentukan apa yang kita dapatkan untuk membaca atau menonton berlaku minoritas kecil ini memberikan kekuatan untuk membentuk pikiran kita sesuai dengan kepentingan mereka sendiri ,Talmud, kepentingan yang seperti kita telah menunjukkan secara diametris bertentangan dengan kepentingan rakyat kita.

Dengan mengizinkan orang Yahudi untuk mengontrol berita dan media hiburan, kita melakukan lebih dari sekedar memberi mereka pengaruh yang menentukan pada sistem politik kita dan pengendalian virtual pemerintah kita, kami juga memberikan mereka kendali pikiran dan jiwa anak-anak kita, yang sikap dan ide-ide lebih dibentuk oleh televisi Yahudi dan film Yahudi daripada oleh orang tua mereka, sekolah mereka, atau pengaruh lainnya.

http://tempatbagiinformasi.wordpress.com/2012/03/03/enam-perusahaan-yahudi-mengendalikan-96-media-dunia/

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: