`The second Ice Age` dan Petunjuk Zaman di Bumi Arab (1)

Oleh: Amri Hatta Lc, Mahasiswa Mustafiid di jurusan Ijazul `Ilmy fi Al-Quran Wa As-Sunnah (Scientific Miracles of Qur`an & Sunnah), Al-Iman Universty, Sanaa, Yaman.

ZAMAN Semakin berputar mengikuti arus kelalaian manusia, terus berlalu secepat kemajuaan pembangunan yang mengubah wajah Dunia, menuju Nubuwat-nubuwat yang telah ditetapkan.

لِكُلِّ نبإٍ مُسْتَقَرٌّ, فَسَوفَ تَعْلَمُوْن

“Untuk setiap berita ( yang dibawah oleh Rasul-rasul) ada (Waktu) terjadinya dan kelak kamu akan akan mengetahui”. [Surat Al-Anaam : 67]

Hari Akhir atau Hari Kiamat merupakan sunnatullah yang digarikan oleh Sang Maha Kuasa yang wajib kita Imani, di mana kita percaya bahwa disana terdapat hukum sebab akibat dalam setiap peristiwa dan kejadiaan yang diskenariokan untuk seluruh ciptaanNya, begitu juga dengan tanda-tanda dan petunjuk yang telah diperlihatkanNya, sebelum menyingkap kebenaran Nubuwat-nubuwat Ilahi, agar manusia mempelajari dan menangkap sinyal Nubuwat yang telah dijanjikan oleh Allah dan RasulNya.

Sesungguhnya perubahan ekstim cuaca yang sedang dilamai Planet kita merupakan permasalahan global serius dan gawat, bahkan lingkungan, tumbuhan dan hewan-hewan ikut menerima efek negative yang dihasilkan Perubahan drastis ini, tetapi tidakah kita menggap bahwa fenomena ini bukan sekedar ancaman klimatologi yang mencemaskan banyak Ilmuwan ahli ilmu cuaca dan oseanologi (kelautan) hingga sempat didokumentasikan dalam salah satu filem Hollywood ?!, atau adahkah sesekali merenungkan bahwa perubahan alam ini merupakan salah satu sinyal yang sangat releva dengan informasi yang diabadikan selama lebih dari seribu empat ratus lebih yang lalu, petunjuk Zaman dari Allah SWT yang disampaikan lewat lisan Rasulullah SAW:

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ ” لاَ تَقُومُ السَّاعَةُ …حَتَّى تَعُودَ أَرْضُ الْعَرَبِ مُرُوجًا وَأَنْهَارًا “

“Kiamat tidak akan terjadi….sampai dataran Arab kembali menjadi dataran berpadang rumput dan dipenuhi dengan sungai-sungai” (HR. Muslim)

Beranjak dari Teori-teori para Ilmuwan, berbagai bukti Ilmiah dan isu-isu politik Dunia yang akan diulas dalam pembahsan sangat singkat ini, penulis berusaha meramu kesimpulan dari setiap aspek masing-masing hingga mengkaitkan pristiwa-pristiwa Akhir Zaman yang kelak akan dilalui Ummat Manusia.

Benua Atlantik Utara dan The Great ocean conveyor belt

Dalam dekade terakhir ini, isu pemanasan global telah banyak menguras perhatian para Ilmuwan klimatologi yang dari waktu ke waktu semakin memprihatinkan. Pemicu timbulnya pemanasan global dikarenakan adanya karbon dioksida dengan jumlah yang sangat besar di atmosfer serta adanya gas-gas lain bereaksi yang menyebabkan lubang di lapisan ozon, fenomena ini sudah mulai dua dekade yang lalu di mana berdampak pada daerah es yang terletak di Arktik wilayah benua Atlantik Utara, hal tersebut telah terdokumentasikan secara ilmiah.

Pencairan es tersebut berdampak negatif pada iklim wilayah Atlantik Utara karena berakibat meningkatkan proporsi air tawar dan mengurangi jumlah kadar air asin pada Samudera Atlantik, seperti yang terjadi di Selat Denmark dan Laut Labrador.

Penurunan jumlah es menyebabkan perluasan wilayah Laut, dan hal itu akan mengundang terjadinya proses penguapan secara besar-besaran, yang akan diikuti dengan curah hujan setelahnya, dengan kata lain jumlah Air tawar akan terus bertambah dan kadar keasinan air Laut terus berkurang di Wilayah ini. Sebagaimana yang diketahui bahwa sebagian dari samudra laut di Bumi kita ini dalam kondis membeku, dan ketika air laut (air asin) membeku menjadi es maka es itu telah menjadi Air tawar, (Fenomena ini sering dimanfaatkan di beberapa daerah dingin dalam proses desalinisasi (proses pembuatan air laut menjadi tawar) dengan mencairkan es dari air laut).

Ketika mencairnya es tersebut maka akan meningkatkan proporsi air tawar.

Semua faktor ini akan mengurangi salinitas air permukaan di wilayah Atlantik Utara.

Dan yang jadi poin penting dari fenomena ini adalah seperti yang diketahui secara ilmiah bahwa air tawar lebih ringan dari air garam sehingga mengapung di permukaan.

Para ilmuwan memperkirakan tingkat penurunan es 9-14 % setiap sepuluh tahun.

Di sisi lain kita akan melihat jumlah air lautan dan samudera akan terus-menerus bertambah hingga menutupi beberapa bagian daratan rendah dan hingga sekarang tidak sedikit penduduk di sejumlah pulau menghadapai masalah dari fenomena ini, bahkan jika hal ini tidak berakibat menengelamkan bagian daratan di suatu Wilayah, kenaikan permukaan laut akan merusak tanah pertanian disebabkan karena kadar garam pada air laut. Dengan meningkatnya permukaan lautan akan mendukung terjadinya peningkatan penguapan pula, dan penguapan air ini menjadi salah satu faktor utama terjadinya pemanasan pada lapisan atmosfer.

Terdapat fenomena lain yang ditemukan para Ilmuwan dalam beberapa waktu, yaitu terdapat gelombang laut yang sangat besar, yang mengalami putaran gelombang di antar samudera-samudera, yang berfungsi membawah suhu panas air dari tepi laut Afrika Utara ke Atlantik Utara, fenomena ini disebut `The Great ocean conveyor belt`.

BERSAMBUNG

islampos.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: